SHARE

Anda biasa minum kopi panas di pagi hari? Jangan tinggalkan kebiasaan ini, karena menurut sebuah studi, afek kafein pada kopi dapat membantu meningkatkan kemampuan ingatan. Ini adalah kesimpulan dari penelitian yang dilakukan oleh Johns Hopkins University di Baltimore, AS, dipublikasi pada jurnal Nature Neuroscience.

Efek positif kafein pada kopi sebagai obat psychoactive yang dapat memelihara fungsi otak dan melawan kepikunan menurut hasil penelitian terbaru pakar internasional dari University of Lisbon dan University of Coimbra, Portugal.

Para peneliti dari Johns Hopkins University, Amerika Serikat, menganalisa dampak kafein sebagai faktor penguatan memori ingatan. Hasilnya, kafein terbukti dapat menguatkan memori tertentu dalam 24 jam setelah dikonsumsi.

“Temuan ini menunjukkan kafein memiliki efek pada proses ingatan pada manusia. Proses ini membuat ingatan lebih permanen dan sulit untuk lupa,” ujar penulis studi Michael Yassa, asisten profesor neurobiologi dan perilaku di University of California, Irvine yang melakukan penelitian saat berada di Johns Hopkins.

Studi yang dibiayai oleh National Institute of Health dan National Science Foundation AS melibatkan 100 peserta peminum kafein namun dalam taraf sedang. Artinya mereka tidak meminum kopi, teh, atau minuman soda dalam jumlah besar.

Kandungan kafein dalam minuman sangat bervariasi. Yassa mengatakan, rata-rata satu cangkir kopi mengandung 160 miligram, namun ada juga yang mengandung hingga 330 miligram kafein. Menurut dia, paling tidak untuk memberikan efek penguatan memori, seseorang perlu mengonsumsi paling tidak 200 miligram kafein.

Dalam studi yang dipublikasi dalam jurnal Nature Neuroscience ini, para peneliti meminta para peserta untuk melihat gambar-gambar yang mudah ditemui sehari-hari pada layar komputer, seperti sepatu, kursi, bebek karet, dan lain-lain. Mereka meminta agar peserta menyebutkan, apakah benda-benda tersebut termasuk benda dalam atau luar ruangan.

“Kami tidak terlalu mementingkan jawaban mereka, namun ingin mengetahui mereka memperhatikan objeknya dan mengingatnya,” ujar Yassa.

Lima menit setelah peserta melihat gambar-gambar, setengah dari mereka diberikan 200 mg kafein dan setengah lagi diberikan plasebo. Satu hari setelahnya, mereka diminta untuk melihat gambar lagi yang diambil dari sisi berbeda, kemudian menjawab apakah objek tersebut baru, lama, atau mirip dengan objek yang kemarin mereka lihat.

Hasilnya, peserta yang diberikan kafein lebih baik dalam membedakan gambar dan mengidentifikasi objek adalah baru, lama, atau mirip.

“Ini artinya, kafein memiliki efek memperkuat ingatan dalam periode waktu yang lebih panjang, selain manfaat lain rasa awas, perhatian, dan waspada,” kata Yassa.

Sementara itu, Sebuah studi yang dilakukan ilmuwan Amerika menemukan manfaat lain kopi yang mungkin akan mengejutkan Anda. Bahan kimia dalam kopi diklaim bisa meredakan sakit kepala dan nyeri lainnya seperti halnya obat dengan kandungan ibuprofen.

Dalam penelitian ini, para ilmuwan dari Boston Children’s Hospital memberi tikus-tikus di laboratorium obat penghilang rasa sakit dan kopi.

Mereka melihat tikus yang diberi kopi cenderung mengeluarkan efek dopamin (hormon bahagia) sehingga mampu meredakan rasa sakit.

“Hal ini mirip dengan efek yang membuat kita terjaga di malam hari usai minum kopi,” kata ahli fisiologi, Dr Chloe Alexandre.

Pengamatan ini menunjukkan bahwa pasien yang menggunakan obat-obatan untuk menghilangkan rasa sakit bisa mencoba minum kopi untuk mengurangi gejalanya.

Sumber

Loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here