Sebelum Meninggal Dunia, Ulama Ini Bilang ‘Ya Allah, Inilah Zaman Kemunculan Dajjal’

Posted on

Danau tiberias terletak di bagian bawah dataran tinggi golan yang kini dikuasai Suriah dan dataran timur kota Galilea Palestina. Garis pantainya membentang sepanjang 53 km dengan luas 166km2. Kedalamannya mencapai 46 m. Meski secara geografis danau ini terletak antara Suriah dan Palestina, namun secara politis danau ini dikuasai oleh zionis israel lanatullah alayh. Danau yang terletak pada posisi 213 m di bawah permukaan laut ini, merupakan danau air tawar terendah di dunia, dan juga sekaligus menjadi dana terendah kedua secara umum setelah danau Laut Mati yang merupakan danau air asin. Danau Tiberias ini adalah sumber utama kebutuhan air bersih penduduk Palestina dan penjajah Israel. Danau ini pun merupakan lokasi terpenting bagi pemeluk semua agama samawi.

Bangsa Yahudi membangun pemukiman di tepi danau Tiberias, juga membangun resort dan penginapan bagi petinggi militer Israel, karena letaknya yang sangat berdekatan dengan wilayah Palestina dan Suriah, sebagai antisipasi penyusupan pihak-pihak yang tidak dikehendaki.

Adapun keterkaitannya dengan kemunculan Dajjal, sebagaimana yang telah diberitakan oleh Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bahwa turunnya permukaan air danau ini menjadi salah satu tanda-tanda kedatangan Dajjal. Saat ini permukaan air Danau Tiberias telah mengalami penyusutan. Ini tentu menjadi musibah bagi kita semua, karena masa kemunculan Dajjal semakin dekat, sedangkan kedatangannya itu akan membawa fitnah yang besar bagi umat Islam di mana saja mereka berada; sebagian besar manusia terkena fitnah tersebut. Sang Dajjal, saat kemunculannya, mengaku sebagai Tuhan, mengaku sebagai yang memiliki surga dan neraka. Dalam keterangan tentang Dajjal dinyatakan bahwa kaum wanita adalah yang terbanyak mendatanginya sehingga para laki-laki pulang menemui ibu, putri, saudari, dan bibi mereka, mengikat mereka dengan kuat, karena takut wanita-wanita itu keluar menemui Dajjal. Oleh karena itu Rasulullah shallallahun alaihi wa sallam bersabda, “Hal yang paling saya takutkan akan menimpa kalian adalah al-Masih ad-Dajjal.”

Agar lebih jelas apa dan mengapa dengan sosok Dajjal ini, berikut hadis yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dari riwayat Fatimah binti Qais radhiyallahu anha. Dalam riwayat tersebut dinyatakan bahwa dia berkata, “Saya mendengar juru panggil Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam menyeru: Salat Jemaah! Salat jemaah” (panggilan seperti ini biasanya hanya pada waktu salat atau apabila ada sesuatu yang sangat penting). Fatimah binti Qais melanjutkan, “Maka saya pun pergi ke masjid dan salat bersama Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam, dan saya berada pada shaf pertama para wanita. Ketika Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam telah selesai beliau duduk di atas mimbar.

Beliau tertawa kemudian berkata, Hendaklah masing-masing tetap di tempat! Tahukah Anda semua mengapa saya kumpulkan? Para Shahabat menjawab, Allah dan Rasul-Nya lebih tahu. Beliau shallallahu alaihi wa sallam bersabda, Bukan karena suatu kabar gembira, bukan pula karena suatu ancaman, tetapi karena Tamim ad-Dari tadinya seorang pemeluk Nasrani lalu dia datang menyatakan keIslamannya dan menceritakan kepada saya kejadian yang sesuai dengan yang pernah saya sampaikan kepada kalian semua tentang al-Masih ad-Dajjal. Dia menceritakan kepada saya bahwa dia berlayar dengan tiga puluh orang dari Lakhm dan Juzam, lalu ombak besar membuat mereka terombang ambing di lautan sebulan lamanya hingga akhirnya mereka terdampar di sebuah pulau di arah timur matahari. Mereka pun turun dan duduk beristirahat dekat kapal mereka lalu memasuki pulau tersebut. Mereka kemudian bertemu dengan makhluk melata yang dipenuhi bulu. Saking banyaknya bulunya mereka tidak tahu mana bagian depan dan bagian belakangnya. Mereka berkata, Makhluk apakah Engkau ini?

Makhluk itu berkata, Aku adalah Jassasah (Pengintai). Mereka bertanya, Apa itu Jassasah? Makhluk tu menjawab, Pergilah kalian menemui laki-laki yang ada di gedung besar sana, dia sangat ingin mendengar berita dari kalian. Tamim berkata, Ketika dia menyebut nama seorang laki-laki, kami takut bahwa makhluk itu adalah setan. Maka kami pun bergegas pergi sampai kami menemukan bangunan besar itu lalu masuk ke dalamnya. Di sana ada seorang manusia yang paling besar dan paling kuat yang pernah kami lihat. Kedua tangannya terbelenggu ke lehernya di antara kedua lutut dan sikunya. Kami berkata, Celakalah engkau, makhluk apakah engkau ini?

Dia menjawab, kalian mampu menemukanku, beritahu saya siapa kalian ini! Mereka (Tamim dan rombongan) menjawab, Kami adalah orang-orang Arab, kami naik kapal laut, tiba-tiba ombak pasang dan kami pun terombang-ambing selama satu bulan sampai akhirnya terdampar di pulau Anda ini. Kami pun merapat dan memasukinya. Tiba-tiba kami bertemu dengan makhluk melata yang berbulu sangat lebat sehingga sulit mengetahui mana depan dan mana bagian belakangnya. Kami berkata kepadanya, Celakalah engkau, makhluk apakah kau ini?

Dia menjawab, Aku adalah jassasah (Pengintai). Kami pun berkata, Apakah jassasah itu? Dia berkata, Pergilah temui laki-laki yang ada di bangunan besar itu karena dia sangat ingin mendengarkan berita dari kalian! Maka kami pun bergegas menemuimu, dan merasa takut dengan makhluk itu dan menyangka dia adalah setan. Laki-laki besar itu berkata, Beritahukan kepada saya tentang kebun kurma Baisan! Kami berkata, Tentang apanya yang ingin engkau ketahui? Dia berkata, Tentang pohon-pohon kurmanya, apakah masih berbuah? Kami berkata, Ya. Dia berkata, Ketahuilah kurma-kurma itu hampir tidak lagi berbuah.

Beritakan kepadaku tentang danau Tiberias! Kami pun berkata, Tenting apanya yang ingin engkau ketahui? Dia berkata, Apakah di sana ada airnya? Kami menjawab, Danau itu banyak airnya, Dia berkata, Ketahuilah airnya tak lama lagi akan habis. Beritahu saya tentang sumber air Zagar! Kami berkata, Tentang apanya yang ingin engkau ketahui? Dia berkata, Apakah masih banyak airnya? Apakah penduduk sekitarnya memanfaatkan airnya untuk bercocok tanam? Kami menjawab, Ya, airnya banyak, penduduk sekitar memanfaatkannya untuk bercocok tanam.

Dia berkata, Beritakan kepada saya tentang Nabi kaum yang ummi, apa yang telah dilakukannya? Mereka menjawab, Dia telah muncul di Mekkah dan tinggal di Yasrib, Dia berkata, Apakah orang-orang Arab memerangi mereka? Kami menjawab, Ya. Dia berkata, Apa yang dilakukannya kepada mereka? Maka kami pun memberitahurnya bahwa telah tampak para pengikutnya dari kalangan orang-orang Arab, mereka mematuhinya. Dia berkata, Itu sudah terjadi? Kami menjawab, Ya, Dia berkata, jika demikian maka yang terbaik bagi kalian ialah mematuhinya. Aku beritahukan kepada kalian siapa sesungguhnya aku ini. Aku adalah al-Masih, hampir datang waktunya aku diizinkan keluar, lalu akan berjalan mengelilingi bumi, tidak satu kampung pun yang tidak kusinggahi dalam waktu empat puluh malam kecuali Mekkah dan Taibah karena keduanya diharamkan atasku. Setiap kali aku berusaha untuk memasuki salah satu dari keduanya aku akan dihadang oleh Malaikat yang memegang pedang mengusir saya menjauhi kedua kota itu. Setiap celah kota itu dijaga oleh para malaikat.”

Fatimah binti Qais (perawi hadis) berkata, “Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam menghentakkan tongkat beliau ke mimbar dan berkata, Inilah Taibah, inilah Taibah (maksud beliau Madinah). Bukankah saya pernah menyampaikannya hal seperti ini kepada kalian? Para hadirin menjawab, Benar, Beliau shallallahu alaihi wa sallam melanjutkan, Sesungguhnya apa yang disampaikan oleh Tamim membuatku kagum karena sesuai dengan yang pernah saya sampaikan kepada kalian tentang Dajjal, Madinah dan Mekkah. Dia berada di laut Syam atau laut Yaman; bukan, tetapi dia ada di timur, dia ada di timur, dia ada di timur! Beliau pun memberi isyarat dengan tangannya ke arah timur. Fatimah melanjutkan, “Maka saya pun menghafalnya dari Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam.”

Dengan demikian tidak asing lagi bagi kita semua bahwa turunnya permukaan air Danau Tiberias merupakan salah satu pertanda semakin dekatnya kemunculan Dajjal. Zionis Israel saat ini dilanda kecemasan yang tinggi karena debit air Danau berkurang secara signifikan, karena hal ini berpengaruh besar terhadap sektor pertanian bahkan masa depan mereka di bumi penjajahan. Semenjak tahun 2004 pemerintahan zionis membuat garis merah dan garis hitam untuk mengontrol debit air Danau. Sungguh mengejutkan, semenjak tahun 2004 permukaan Danau mengalami penyusutan setinggi 16 M. Terakhir Menteri Pertanian Zionis menyatakan secara terbuka melalui kantor berita mereka bahwa debit air danau Tiberias mengalami penyusutan yang mengkhawatirkan. Berita ini tentunya tidak saja menjadi ancaman bagi rezim Zionis tetapi juga bagi kita umat Islam, karena penurunan permukaan air danau Tiberias adalah salah satu tanda dekatnya waktu kemunculan Dajjal.

Saya teringat bahwa Syeikh Bin Baz sebelum beliau wafat, ketika mendengar berita turunnya permukaan air danau Tiberias, beliau menangis dan berkata, “Ya Allah, Inilah Zaman Kemunculan Dajjal.” [Syaikh Mamduh Farhan Al-Buhairi]

Tanda-tanda Kemunculan Dajjal

Munculnya Dajjal di akhir zaman ditandai dengan beberapa peristiwa seperti yang disebutkan dalam banyak hadis. Di antara peristiwa tersebut adalah:

1. Diriwayatkan dari Nafi bin Utbah bin Abu Waqqash Radhiyallahu Anhu bahwa Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda, Kalian akan memerangi jazirah Arab sehingga Allah memenangkan kalian atasnya. Kemudian kalian memerangi Persia sehingga Allah memenangkan kalian atasnya.

Kemudian kalian memerangi Romawi sehingga Allah memenangkan kalian atasnya. Kemudian kalian memerangi Dajjal[1]sehingga Allah memenangkan kalian atasnya.[2]

2. Diriwayatkan dari Muadz bin Jabal Radhiyallahu Anhu bahwa Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda,Ramainya Baitul Maqdis (Masjid Al-Aqsha) merupakan tanda runtuhnya kota Yatsrib (Madinah). Runtuhnya kota Yatsrib merupakan tanda terjadinya pertempuran yang besar.

Terjadinya pertempuran yang besar merupakan tanda dibebaskannya kota Konstantinopel. Dibebaskannya kota Konstantinopel merupakan tanda munculnya Dajjal.[3]

3. Sebelum Dajjal muncul, banyak terjadi perperangan yang dimenangkan oleh kaum muslimin melawan bangsa Romawi dan kaum Nasrani.

4. Diriwayatkan dari Dzu Makhmar Radhiyallahu Anhu bahwa Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda,Kalian akan mengadakan perdamaian dengan bangsa Romawi dalam perdamaian yang aman. Lalu kalian akan berperang bersama mereka melawan suatu musuh dari belakang mereka. Maka kalian akan selamat dan mendapatkan harta rampasan perang.

Kemudian kalian akan sampai ke sebuah padang rumput yang luas dan berbukit-bukit. Maka seorang laki-laki dari kaum Nasrani mengangkat tanda salib dan berkata, Menanglah salib.

Maka seorang laki-laki dari kaum muslimin memarahinya dan membunuh orang tersebut. Tidak lama setelah itu, kaum Romawi berkhianat dan mereka akan berkumpul untuk melakukan pertempuran yang besar.[4]

5. Dalam riwayat lain terdapat tambahan yang berbunyi, Maka kaum muslimin mengambil senjata mereka dengan segera, kemudian mandi. Dan Allah memuliakan pasukan tersebut dengan mati sebagai syahid.[5]

6. Dalam hadits lain disebutkan peristiwa perang tersebut secara terperinci, yaitu sebagaimana yang diriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu Anhu bahwa Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda,Tidak akan datang hari kiamat sehingga pasukan Romawi singgah di Amaq atau ke desa Dabiq[6]. Kemudian datanglah kepada mereka pasukan tentara dari Madinah dari kaum muslimin, yang merupakan penduduk bumi yang terbaik pada waktu itu.

Ketika mereka telah mengatur barisan satu sama lain, berkatalah pasukan Romawi, Biarkan kami memerangi orang-orang yang pernah menawan kami![7] Lalu kaum Muslimin menjawab, Tidak, kami tidak akan membiarkan teman-teman kami (kalian perangi)!

Maka terjadilah peperangan di antara mereka. Sepertiga (dari pasukan muslimin) binasa (karena lari dari peperangan) dan Allah tidak akan menerima taubat mereka selamanya, sepertiga di antaranya mati terbunuh sebagai syahid yang paling utama di sisi Allah, dan sepertiga yang lain diberi kemenangan dengan tidak terkena bencana sedikitpun.

Kemudian mereka menaklukan kota Konstantinopel. Ketika mereka membagi-bagi rampasan perang dan telah menggantungkan pedang-pedang mereka pada pohon zaitun, tiba-tiba setan berteriak kepada mereka,Sesungguhnya Al-Masih Dajjal telah menggantikan kalian pada keluarga kalian! Lalu mereka keluar (untuk kembali), padahal itu adalah perkataan yang bohong. Maka ketika mereka telah tiba di Syam, keluarlah Dajjal.[8]

7. Diriwayatkan dari Abu Umamah Al-Bahili Radhiyallahu Anhu bahwa Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda,Sesungguhnya sebelum munculnya Dajjal ada tempo waktu tiga tahun yang sangat sulit, di mana pada waktu itu manusia akan ditimpa kelaparan yang hebat. Allah memerintahkan kepada langit pada tahun pertama untuk menahan 1/3 dari hujannya, dan memerintahkan kepada bumi untuk menahan 1/3 dari tanamannya.

Kemudian Allah memerintahkan kepada langit pada tahun kedua untuk menahan 2/3 dari hujannya dan memerintahkan kepada bumi untuk menahan 2/3 dari tanamannya.

Kemudian pada tahun ketiga Allah memerintahkan kepada langit untuk menahan semua air hujannya, lalu ia tidak meneteskan setitik air pun, dan memerintahkan bumi agar menahan seluruh tanamannya, maka setelah itu tidak tumbuh satu tanaman hijau pun, dan semua pohon akan mati kecuali yang dikehendaki Allah (untuk tidak mati).

Ada (shahabat) yang bertanya, Dengan apa manusia akan hidup pada saat itu? Beliau menjawab, Tahlil, takbir, dan tahmid merupakan pengganti makanan bagi mereka.[9]

8. Diriwayatkan dari Rasyid bin Saad, ia berkata, Ketika kota Persepolis[10] ditaklukkan, maka ada seseorang yang berseru, Ketahuilah, sesungguhnya Dajjal telah muncul ke dunia.

Maka Shaab bin Jatsamah menemui orang-orang tersebut dan mengatakan, Kalau bukan karena ucapan kalian, tentu saya akan mengabarkan, bahwa saya telah mendengar Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda,Dajjal tidak akan muncul sampai manusia melupakannya, dan para imam di atas mimbar-mimbar tidak mengingatkannya.[11]. [ ]

__________________________

[1] Maksudnya tempat berdiam Dajjal dan kaum yang ada bersamanya.

[2] HR. Muslim.

[3] HR. Ahmad, Abu Dawud, dan Ibnu Abi Syaibah. Hadits ini sudah dijelaskan pada pembahasan tanda-tanda kecil hari kiamat nomor 108 dan 109.

[4] HR. Muslim. Malhamah artinya pertempuran besar yang menyebabkan banyaknya jatuh korban.

[5] HR. Muslim.

[6] Dabiq merupakan salah satu desa bersejarah yang merupakan bagian dari daerah Ochterin, ibukota Aleppo (Halab). Terletak di bagian utara negara Suriah dan berjarak sekitar 10 Km dari perbatasan Turki. Desa tersebut terkenal dengan hasil pertanian, terutama gandum, kacang adas (miju-miju), dan kentang. Desa itu dilalui oleh sungai yang airnya mengalir deras di musim panas dan musim dingin. Dabiq merupakan benteng pertahanan kaum muslimin di sepanjang sejarah Islam, dan di sana juga akan terjadi pertempuran besar di akhir zaman.

[7] Ini menunjukkan bahwa sebelumnya pernah terjadi perperangan antara kaum muslimin dan bangsa Romawi yang dimenangkan oleh kaum muslimin, sehingga banyak di antara pasukan Romawi tersebut yang ditawan. Salah seorang di antara mereka memeluk agama Islam dan ikut berjihad melawan orang kafir.

[8] HR. Muslim

[9] HR. Ibnu Majah. Sanadnya diperbincangan oleh para ulama.

[10] Persepolis adalah salah satu kota tua dan terkenal yang ada di negeri Persia (Iran), merupakan tempat bermukimnya para raja Persia dan tempat penyimpanan harta kekayaan mereka.

[11] HR. Ahmad. Diriwayatkan oleh Abdullah bin Ahmad dari jalur lain dari Shafwan bin Amru. Hadits ini adalah shahih sebagaimana yang dinyatakan oleh Ibnu Main dan perawi lainnya yang tsiqah (terpercaya).

 

sumber

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *