Catat dan Bagikan! Inilah 5 Kondisi yang Perlu Dihindari Setelah Persalinan Sesar Agar Ibu Pulih Lebih Cepat!

Posted on

 

Setelah perempuan menghadapi persalinan sesar, biasanya dokter akan memberi daftar apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan untuk memastikan proses pemulihan berjalan lebih cepat.

Operasi sesar pada bagian perut membutuhkan perawatan dan perhatian ekstra pascamelahirkan. Untuk itu, segala kondisi yang belum Ibu tahu ternyata bisa membahayakan dan menunda proses penyembuhan.

Agar hal ini tak menimpa Ibu, berikut hal-hal yang harus dihindari agar tubuh sembuh lebih cepat setelah menjalani sesar.

1. Hindari sembelit: Alasan ini tampaknya sangat jelas, karena segala jenis tekanan apapun pada perut akan terasa begitu menyakitkan dan memengaruhi bekas luka.

Sembelit parah juga bisa menyebabkan robekan perut dan infeksi dalam yang akan menjadi masalah tambahan pascapersalinan.

Agar tak sembelit, konsumsi makanan seimbang dengan jumlah serat yang tepat dan minum air secukupnya, karena kedua langkah ini bisa mencegah terjadinya sembelit.

Jika perubahan pola makan tidak juga membantu, mintalah resep dokter untuk obat pencahar yang dapat membantu melancarkan buang air besar.

2. Hindari batuk dan pilek: Batuk dan bersin dapat memberi tekanan pada bekas luka Ibu, dan jika terus berlanjut hal ini dapat memperburuk otot perut yang lemah dan memperlambat proses penyembuhan bekas luka.

Ingatlah untuk tetap menjaga kebugaran tubuh karena imunitas pascapersalinan masih rendah dan pilek akan sering terjadi.

3. Hindari memakai stagen usai bersalin: Meskipun hal ini sudah banyak dilakukan perempuan demi mengembalikan ukuran perut semula, namun bila stagen digunakan usai persalinan sesar, bisa menyebabkan kerusakan parah. Hal ini terkait dengan risiko hernia dan masalah perut lainnya.

4. Hindari banyak tertawa: Untuk mengatasi depresi pascamelahirkan, banyak perempuan yang ingin memperoleh hiburan. Salah satunya dengan menonton acara televisi yang sifatnya mengocok perut.

Memang, tertawa melepaskan hormon endorfin dan meningkatkan mood Ibu, tapi hal ini juga bisa menyebabkan rasa sakit dan ketegangan pada bekas luka.

5. Hindari olahraga perut: Jangan pernah melakukan olahraga perut usai operasi sesar, karena menganggap bahwa hal ini dapat membantu memperkuat dan meningkatkan pemulihan, sebaliknya tekanan pada perut dapat menyebabkan masalah seperti rasa sakit, kedutan dan penyembuhan yang tertunda.

Sementara, Ibu bisa mencoba latihan kardio yang dapat membantu membakar kalori, dan latihan perut harus dihindari sampai enam minggu atau sampai dokter menyarankan Ibu melakukannya kembali.

Sumber

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *