Belajarlah dari Maldives! Terancam Diambil Alih China Akibat Hutang Menumpuk Untuk Infrastruktur

Posted on

[Berita] Akankah sepahit itu Jatuhnya akibat utang dari China?…

Mantan Presiden Maldives, Mohamed Nasheed, mengingatkan Maldives (Maladewa) akan diambil alih Cina karena tidak mampu membayar hutang-hutangnya di tahun 2019 ini.

Hampir 80% dari hutang luar negeri Maladewa berasal dari China yang digunakan untuk proyek infrastruktur.

Sepertinya hal serupa bisa terjadi di negara ini jika hutang besar-besaran dibuat untuk proyek Infrastruktur yang tidak perlu dan urgent.

Buat apa infrastruktur hebat jika akhirnya negaranya diambil-alih Cina karena tidak bisa bayar hutang?

[February 13, 2018]
Maldives faces Chinese ‘land grab’ over unpayable debts, ex-leader warns

Utang besar-besaran mengancam untuk memaksa Maldives (Maladewa) menyerahkan wilayah ke China pada awal 2019, kata mantan presiden Mohamed Nasheed, memperingatkan bahwa pemilihan presiden yang cacat tahun ini akan mengarah pada pengambilalihan China terhadap negara kepulauan tersebut.

“Kami tidak dapat membayar hutang sebesar $ 1,5 sampai 2 miliar ke China,” Nasheed mengatakan kepada Nikkei Asian Review dalam sebuah wawancara di Sri Lanka. Sementara negara Samudera Hindia yang dikenal sebagai tempat tujuan wisata itu hanya berpenghasilan kurang dari $ 100 juta sebulan dalam pendapatan pemerintah.

Pada Januari, hutang dari China menyumbang “hampir 80%” dari hutang luar negeri Maladewa. Sebagian besar utang untuk pembangunan infrastruktur, termasuk jalan, jembatan dan bandara. Tapi ini adalah “proyek kesombongan,” menurut Nasheed: “jalan tidak ke mana-mana, bandara yang [akan duduk] kosong.” Sementara itu, hutang Maladewa mendapat bunga dengan suku bunga tinggi, kata Nasheed.

Negara harus mulai melakukan pembayaran atas hutang ini pada tahun 2019 atau 2020, menurut mantan pemimpin tersebut. Jika Maladewa jatuh di belakang, China akan “meminta keadilan” dari pemilik berbagai pulau dan operator infrastruktur, dan Beijing kemudian akan “bebas memegang tanah itu,” katanya.

“Tanpa menembaki satu tembakan pun (tanpa menggunakan senjata -red), China telah menguasai lebih banyak lahan daripada Perusahaan India Timur pada puncak abad ke-19,” kata Nasheed, menyebut bahwa China telah mengambil alih 16 pulau.

(Presiden Maldivian Abdulla Yameen berjabat tangan dengan Presiden China Xi Jinping. © Reuters)

Pemerintahan Maladewa dibawah kepemimpina Presiden  Abdulla Yameen yang didukung China telah menindak oposisi politik selama beberapa tahun terakhir.

Sumber: https://asia.nikkei.com/Politics-Economy/International-Relations/Maldives-faces-Chinese-land-grab-over-unpayable-debts-ex-leader-warns

Sumber

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *