3 Kakaknya Meninggal Kurang Gizi, Kisah Hidup Anak Miskin Ini Berujung Bikin Bungkam Para Tetangga

Posted on

Hidup pria ini seakan tak pernah jauh dari kesusahan sejak ia lahir ke dunia.

Nasib sepertinya sudah menentukan dirinya lahir dari pasangan yang kurang berada sejak ia hadir di dunia.

Ia adalah anak terakhir yang akhirnya bisa diselamatkan setelah tiga kakaknya meninggal karena kurang gizi.

Tidak berhenti di situ, tak lama setelah ia lahir ayah kandungnya meninggal dunia karena permasalahan yang kurang lebih sama.

Sang ibu pun menikah lagi dengan seorang pria yang hidupnya tak jauh lebih baik.

Tapi syukurnya, ayah baru ini memberinya semangat dan perjuangan untuk tetap semangat dalam menjalani hidup.

Ibu kandung dan ayah tirinya ini juga mendukungnya selalu untuk selalu belajar di sekolah, walau sang ayah tiri harus mencari utang kesana kemari untuk memenuhi kebutuhan rumah tangga.

Karena prinsip yang dianggap tak biasa itu, keluarga ini kerap dapat banyak cemooh dari tetangga karena terlalu memaksakan anaknya untuk sekolah.

Tekad kedua orang tua ini terus mendapat rintangan melihat biaya pendidikan yang semakin mahal semakin hari.

Tapi penantian dan perjuangan mereka ternyata tak sia-sia, anak itu, yang bernama Boimin, nyatanya membawa perubahan yang berarti untuk keluarga dan semua tetangga yang dahulu mencemoohnya.

Hal ini dikisahkan oleh sebuah akun Facebook yang kemudian jadi viral di antara masyarakat.

“Kisah Inspirasi Dari Teguhan Paron Ngawi. Harta bukan segalanya untuk meraih mimpi.
Mas Boimin adalah sosok inspirasi dengan niat yang kuat dan usaha yang tekun dan doa tulus orang tua akhirnya bisa meraih mimpinya. Man jadda wajada…..Ini kisahnya Dan tonton videonya….

Pengepul Ayam Antarkan Anaknya Ke Jenjang Pendidikan Tinggi

LAHIR dari keluarga biasa, bahkan dikategorikan miskin, namun tidak menyurutkan tekad Boimin (32) dalam menggapai cita-cita. Warga Dusun Winong, Desa Jembangan, Kecamatan Paron, Kabupaten Ngawi, Jawa Timur itu kini bekerja sebagai Asisten Dosen di Fakultas Perikanan Universitas Brawijaya Malang.

Pada 22 Agustus 2016 lalu, ia terbang ke Amerika Serikat untuk melanjutkan studi S2 di University of Massachussets. Boimin meraih beasiswa dari Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) dari Kementerian Keuangan.

Boimin lahir empat bersaudara. Akan tetapi ketiga kakaknya meninggal saat kecil karena kekurangan gizi. Hanya Boimin, anak bungsu pasangan Wartini dan Amat Tukirin yang berhasil diselamatkan. Duka terus berlanjut, ayahnya Amat Tukirin turut dipanggil kehadirat-Nya karena permasalahan yang kurang lebih sama.

Boimin kecil selanjutnya diasuh Wartini yang lantas menikah dengan Wagito. Ayah barunya ini pulalah yang kemudian memberikan semangat dengan ikhlas kepada Boimin kecil untuk belajar. Wagito dan Wartini tidak mengijinkan Boimin kecil mengerjakan pekerjaa nlain selain belajar dan meraih keberhasilan di sekolah.

Sehari-hari, ayahnya bekerja sebagai pengepul ayam kampung dan dijual ke Pasar Ngawi. Untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, bisa dibilang keluarga Wagito pas-pasan. Bahkan kerap mencari utangan ke tetangganya.

“Saya ini langganan pinjem uang untuk sekolah Boimin, ada yang dibayar secara harian, mingguan, atau bulanan,” terang Wagito.

Tak jarang, Wagito dan Wartini dicemooh tetangganya karena dianggap terlalu memaksakan anaknya sekolah padahal hidupnya pas-pasan. Semua itu tetap menjadi masukan berarti, namun tekadnya mengalahkan cemoohan para tetangganya.

“Anak kami itu hanya Boimin setelah kakak-kakaknya dan ayahnya meninggal. Jadi Boimin harus berhasil dalam hidupnya, tak ada pilihan lain. Itu yang selalu saya tekankan pada Boimin,” tuturnya.

Wagito bekerja keras untuk mewujudkan harapannya itu. Siang hari ikhtiar bekerja menjadi pengepul ayam kampung, malamnya ikhtiar meminta kepada Allah SWT. Semua itu dilakukan agar sekolah anaknya dilancarkan dan meraih masa depan yang lebih baik.

Boimin, ceritanya, dalam keseharian tidak bermain dengan teman-teman sebaya. Pulang sekolah, Boimin belajar sebentar untuk kemudian ngaji di masjid dekat rumahnya pada sore hari. Malamnya belajar sebentar dan tidur.

Masih belum cukup, usai sholat subuh bersama kedua orang tuanya Boimin kecil masih menyempatkan kembali belajar.

“Tidak ada televisi, radio, atau hiburan apapun. Kami, kalau enggak tidur ya nemenin Boimin belajar,” terang Wagito.

Apa yang diterapkan dan dilaksanakan dengan baik oleh Boimin. Hasilnya, sejak SD hingga SMA anaknya selalu menduduki ranking lima besar. Dari SMA, Boimin diterima di Fakultas Teknologi Pertanian Unibraw.

“Biaya kuliah saat itu sekitar Rp 375 ribu per semester. Untuk biaya hidup, kami hanya ngasih sekitar Rp 150 ribu per minggu setiap dia pulang. Cukup atau tidak saya tidak tahu, tapi Boimin tidak pernah minta lagi dan tidak pernah ngeluh,” urainya.

Hal lain yang turut membanggakan Wagito, mulai muncul kesadaran warga sekitar. Tetangganya yang mampu mulai menyekolahkan anaknya hingga jenjang pendidikan tinggi.

“Sebelumnya nyaris tidak ada, tapi setelah Boimin kuliah, banyak yang nguliahin anaknya. Mungkin mereka tertantang, masak kami yang miskin ini bisa nguliahin anaknya, kok mereka enggak tertarik padahal lebih mampu,” beber Wagito.

Boimin sendiri dalam proses pendidikannya diketahui pernah meraih Anugerah Youth National Science and Technology Award Tahun 2010, Program Kapal Pemuda Nusantara (KPN) 2010, Pemuda Berprestasi 2011. Boimin juga sempat menjadi Ketum Korps Alumni (KPN).

Atas keberhasilan Boimin itu, orang tuanya Wagito diganjar Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendi sebagai salah satu dari 15 orang sebagai penerima Apresiasi Orang Tua Hebat 2016.

Penghargaan diberikan Mendikbud pada pertengahan tahun ini. Mendikbud berharap penghargaan yang diberikan dapat memotivasi dan menginspirasi orang tua lainnya se-Indonesia.

Sementara Direktur Pembinaan Pendidikan Keluarga, Ditjen PAUD dan DIKMAS, Sukiman, menyatakan keluarga adalah pendidik yang pertama dan utama. Keteladanan keluarga merupakan investasi luar biasa bagi bangsa Indonesia. Konsep keluarga sebagai pendidik sejak lama dicetuskan Ki Hajar Dewantara.

Sejak tahun 1935, Ki Hajar Dewantara mencetuskan Tri Sentra Pendidikan, yakni pedidikan alam keluarga, pendidikan alam perguruan dan pendidikan alam pergerakan pemuda.”

Tak pelak, banyak netizen yang terharu melihat kisah dan video ini.

 

sumber

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *